Suara Milik Rakyat di dalam nya terdapat berita Peristiwa | Informasi | Motivasi | Unik | Entertainment | Politik | Kesehatan | kriminal

Suara Milik Rakyat
ARTISQQ AQUAQQ POLOQQ BOLAUTAMA ARTIS4D Artis4D

Senin, 04 Juni 2018

Gadis Cantik Yang menghadapi Dua Penjambret

Gadis Cantik Yang menghadapi Dua Penjambret
Gadis Cantik Yang menghadapi Dua Penjambret


Suara Milik Rakyat - Aksi berani dilakukan oleh Cut Awlyna, Gadis Cantik Yang menghadapi Dua Penjambret yang berstatus mahasiswi berumur 18 tahun asal Bangka Belitung ini. Dengan sepeda motor yang dikendarainya, Cut Awlyna mengejar penjambret yang merampas dompetnya dan menabrakkan sepeda motornya hingga dua penjambret itu jatuh dan diringkus oleh warga.

Cut Awlyna menceritakan peristiwa penjambretan yang dialaminya terjadi pada Jumat (1/6) yang lalu. Saat itu dirinya mengantarkan seorang temannya ke Stasiun Lempuyangan.

"Kejadiannya sekitar jam 05.00 WIB. Saat itu saya baru saja mengantar teman ke Stasiun Lempuyangan. Kemudian mau pulang ke kos-kosan," ujar Cut Awlyna, di Mapolsek Mlati, Sleman, Senin (4/6).

Saat melintas di Jalan Mesan Baru, Sinduadi, Sleman, motor yang dikendarai Cut Awlyna tiba-tiba dipepet oleh dua orang pengendara tak dikenal. Kemudian seorang diantaranya langsung mengambil dompet milik Cut Awlyna yang ditaruh di saku kirinya.


Baca juga :



"Saya kaget terus emosi tiba-tiba ada yang ngambil dompet saya. Gak mikir apa-apa, langsung saja saya kejar motor itu," ucap mahasiswi ini.

Cut Awlyna mengatakan saat itu dompetnya berisi uang Rp 370 ribu, kemudian adapula tiket pesawat untuk mudik dan berkas-berkas penting lainnya. Tiket mudik yang berada di dalam dompet menjadi alasan kemarahannya dan akhirnya memutuskan mengejar kedua penjambret tersebut.

"Di dompet saya ada berkas-berkas penting, ada tiket pesawat juga, kalau enggak saya ambil nanti pulangnya bagaimana. Saya ingin ketemu keluarga saya," kenang juara karate tingkat propinsi tahun 2014 ini.

Cut Awlyna pun kemudian menggeber sepeda motornya. Dirinya tak ingat kecepatan berapa dia memacu sepeda motornya. Seingatnya helm yang dikenakannya nyaris lepas karena sakingnya dia menarik gas sepeda motornya.

Aksi kejar-kejaran pun terjadi. Seingat Cut Awlyna sekitar 20 menit lebih dia mengejar dua orang penjambret. Saat berada di ringroad dekat Universitas Teknologi Yogyakarta (UTY), Cut Awlyna pun mendapatkan kesempatan mendekati sepeda motor penjambret.

Cut Awlyna pun kemudian menabrakkan sepeda motornya. Dua jambret pun terjatuh dari sepeda motornya. Sedangkan Cut Awlyna tak jatuh. Cut Awlyna pun kemudian meminta tolong ke warga.

Teriakan Cut Awlyna pun didengar warga. Warga kemudian berdatangan dan memukuli dua penjambret itu. Sebenarnya, Cut Awlyna bisa saja turut menghajar kedua penjambret itu tetapi dirinya merasa kasihan saat dua penjambret itu menjadi bulan-bulanan warga.

"Saya tabrak pakai motor dari belakang, lalu (pelaku) jatuh. Saya teriak maling-maling lalu ada bapak-bapak yang sedang mengelap motor menolong ikut menendang pelaku. Lalu dompetnya dilempar ke sana (oleh pelaku). Warga kemudian datang dan menangkap jambretnya," tutup gadis pemegang sabuk coklat karate ini.

Sementara itu, Kapolsek Mlati, Kompol Yugi Bayu pun memberikan sertifikat penghargaan kepada Cut Awlyna. Yugi Bayu mengatakan pemberian sertifikat penghargaan karena keberanian Cut Awlyna melawan penjambret. Tak semua orang, kata Yugi Bayu memiliki keberanian seperti Cut Awlyna.

"Kami dari Polsek maupun Polres menyampaikan bahwa atas keberanian korban menggagalkan percobaan pencurian tersebut, kami memberikan rasa hormat dan memberikan sertifikat untuk korban sebagai penghargaan," ujar Yugi Bayu di Mapolsek Gamping, Senin (4/6).

Terkait penanganan kasus yang menimpa Cut Awlyna, Yugi Bayu menerangkan pihaknya sudah mengamankan kedua orang pelaku. Kedua pelaku berinisial EW (43) warga Wonosobo, Jawa Tengah dan JJ (17) warga Gamping, Sleman.


Baca juga :



"Keduanya sudah kami amankan. Pelaku JJ tidak kami tahan karena masih di bawah. Namun proses hukum akan tetap berjalan sesuai dengan undang-undang," terang Yugi Bayu.

Yugi Bayu menuturkan pihaknya masih mendalami kasus yang dialami oleh Cut Awlyna. Saat ini kedua pelaku diancam dengan jeratan pasal Pasal 365 tentang pencurian dengan kekerasan atau Pasal 363 tentang pencurian dengan pemberatan. Ancaman hukumannya adalah sembilan hingga 12 tahun penjara.

Yugi Bayu menambahkan dari tangan kedua pelaku pihaknya mengamankan beberapa barang bukti. Diantaranya adalah dompet korban, motor yang digunakan pelaku dan sebuah korek api berbentuk pistol yang digunakan pelaku untuk beraksi.


ARTISQQ
Share:
Lokasi: Indonesia

0 komentar:

Posting Komentar

Copyright © Suara Milik Rakyat | Powered by Blogger Design by ronangelo | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com